Menguji Beton Metode "Hammer Test"


uji beton hammer test

Dalam pelaksanaan konstruksi bangunan yang sering terjadi ada kegagalan akibat kerusakan-kerusakan yang terjadi pada bagian struktur pada waktu pelaksanaannya atau setelah menyelesaikan tahap konstruksi.

Hal ini disebabkan oleh adanya faktor-faktor yang tidak diperhitungkan misalnya kesalahan dalam perencanaan dan pelaksanaan serta keberadaan beban yang terlampaui akibat perubahan fungsi bangunan.

Dalam perencanaan struktur bangunan biasanya didahului oleh membuat beberapa asumsi misalnya kuantitas gaya yang bekerja dan kualitas bahan-bahan yang akan digunakan pada siklus akhir perencanaan harus diuji.

Asumsi-asumsi pembuktian membuat pengujian-pengujian membutuhkan dan eksperimen yang dapat dalam bentuk kontrol kualitas dan jaminan kualitas.

Meskipun itu telah didahului oleh Quality Control dan kualitas jaminan yang direncanakan itu sering terjadi bahwa hasil akhir dari kualitas bahan yang dilaksanakan masih berada di bawah kualitas yang diinginkan.

Hal ini dapat terjadi karena adanya kesalahan dalam pelaksanaan/perencanaan, penurunan kinerja struktur yang ada dan apa yang disebut pengaruh skala. Kualitas produk pada skala besar, misalnya untuk beton yang akan digunakan dalam pembuatan bangunan yang diproduksi dalam jumlah besar kualitas berdasarkan tes yang dirujuk dalam skala kecil dilaboratorium (tes kubus) ketika melaksanakan perencanaan campuran teton.

Penyimpangan dari akhir kualitas struktur menggunakan beton sebagai bahan yang dapat mengakibatkan terjadinya retak-retak sebagian atau seluruh struktur bangunan. Jika penyimpangan kualitas akhir ini ditemukan dalam pelaksanaan bangunan terdapat dua alternatif yang dapat diambil untuk menanggulanginya.

Pertama menggantikan bagian atau seluruh struktur yang tidak memenuhi persyaratan dan kedua mengadakan penelitian menyeluruh tentang kekuatan dan kekakuan konstruksi kemudian memberikan rekomendasi terhadap penggunaan konstruksi tersebut.

Untuk mendapatkan informasi tentang tingkat keamanan struktur bangunan atau membangun komponen secara keseluruhan karena faktor-faktor yang tidak diperhitungkan sebelumnya diperlukan pengujian.

Beberapa bentuk metode pengujian yang dapat digunakan meliputi pengujian non-destruktif, tes seperti ultrasonik dan uji palu yang setengah merusak atau merusak keseluruhan komponen yang diuji dalam bentuk beban pengujian (Load Test).

Dasar-dasar dan tahapan yang dilakukan dalam uji struktur yang umum diterapkan dapat dijelaskan dalam uraian berikut.

PENGUJIAN HAMMER TEST

Hammer test adalah alat untuk inspeksi kualitas beton tanpa merusak beton. Keuntungan menggunakan metode ini adalah data yang diperoleh sangat banyak dalam waktu yang relatif singkat dan biaya murah.

Metode pengujian ini dilakukan dengan memberikan beban utuh pada permukaan beton dengan menggunakan massa diaktifkan dengan menggunakan energi dengan besarannya tertentu.

Jarak refleksi timbul dari massatersebut saat terjadi tabrakan dengan permukaan beton benda uji dapat memberikan indikasi kekerasan setelah alat dikalibrasi.

Alat ini sangat sangat berguna untuk mengetahui keseragaman bahan beton pada struktur. Karena kesederhanaan, pengujian dengan menggunakan alat ini sangat cepat. Jadi itu dapat mencakup daerah yang luas pengujian dalam waktu singkat.

Alat ini sangat sangat sensitif terhadap variasi pada permukaan beton, misalnya kehadiran batu partikel di bagian-bagian tertentu dari permukaan yang dekat.

Oleh karena itu, sangatlah penting mengambil pengukuran beberapa kali sekitar pengukuran di lokasi masing-masing, yang hasilnya adalah kemudian rata-rata British Standarda (BS) mensyaratkan mengambil antara 9 untuk 25 kali pengukuran untuk setiap area uji dengan luas area maksimum 300 mm2.

Pada umumnya alat ini dapat digunakan untuk:

- Mengecek keseragaman kualitas beton dalam struktur.
- Memperoleh kuat tekan perkiraan beton.

SPESIFIKASI

Spesifikasi mengenai penggunaan alat ini dapat ditemukan di BS4408 PT. 4 atau
ASTM G80S-89.

Kekurangan dan kelebihan "Hammer test".

Kekurangan:

-Hasil tes dipengaruhi oleh kerataan permukaan, kelembaban beton, sifat dan jenis kasar agregat, tingkat karbonisasi dan usia beton. Karena perlu diingat bahwa beton akan diuji harus jenis dan kondisi yang sama.
-Sulit untuk mengkalibrasi hasil tes.
-Mungkin tingkat rendah.
-Hanya memberikan imformasi tentang karakteristik dari permukaan beton

Kelebihan:

-Murah
-Pengukuran dapat dilakukan dengan cepat
-Praktis (mudah digunakan).
-Tidak merusak

Terimakasih telah membaca dan Share Menguji Beton Metode "Hammer Test"

Silahkan Share :

Previous
« Prev Post

Artikel Lain